Vektor Space Model, Model Probabilistik

Probabilistic

Proses temu balik dikatakan berhasil jika informasi tersebut dapat ditemukan dalam waktu yang singkat dan cepat dengan melalui tahapan atau proses yang singkat dan cepat pula. Dalam menelusur suatu informasi atau dokumen, seseorang akan merasa senang dan puas jika dalam waktu 15 menit ia berhasil menemukannya. Dan akan bertambah senang dan puas lagi jika ia berhasil menemukan informasi atau dokumen tersebut dalam 10 menit, 5 menit atau bahkan 2 menit. Kecepatan dan ketepatan itu akan semakin nyata saat teknologi informasi turut aktif menyertainya. Kehadiran komputer dalam sistem temu balik informasi atau dokumen, semakin menambah keragaman dan kemudahan dalam proses penelusuran.

Dalam Information Retrieval, mendapatkan dokumen yang relevan tidaklah cukup. Tujuan yang harus dipenuhi adalah bagaimana mendapatkan doukmen relevan dan tidak mendapatkan dokumen yang tidak relevan. Tujuan lainnya adalah bagaimana menyusun dokumen yang telah didapatkan tersebut ditampilkan terurut dari dokumen yang memiliki tingkat relevansi lebih tingi ke tingkat relevansi rendah. Penyusunan dokumen terurut tersebut disebut sebagai perangkingan dokumen. Model Ruang Vektor dan Model Probabilistik adalah 2 model pendekatan untuk melakukan hal tersebut.

Model ruang vektor dan model probabilistik adalah model yang menggunakan pembobotan kata dan perangkingan dokumen. Hasil retrieval yang didapat dari model-model ini adalah dokumen terangking yang dianggap paling relevan terhadap query.
Dalam model ruang vektor, dokumen dan query direpresentasikan sebagai vektor dalam dalam ruang vektor yang disusun dalam indeks term, kemudian dimodelkan dengan persamaan geometri. Sedangkan model probabilistik membuat asumsi-asumsi distribusi term dalam dokumen relevan dan tidak relevan dalam orde estimasi kemungkinan relevansi suatu dokumen terhadap suatu query.